Pintar Pasti Sukses ?

Ada sedikit cerita nih,
Sedikit pembelajaran dari apa yang gw alami selama 10 tahun belakangan ini.
Tapi sebelum menuju ke cerita inti ,
Gw mao cerita tentang lingkup kecil pertemanan gw dengan 2 orang anak komplek semasa kecil.
Kenapa harus flashback ?
Karena justru ketika gw flashback, gw jadi belajar sesuatu saat ini.

Sekitar 20 taun yang lalu di Sunter Indah,
dalam satu gang komplek tempat gw tinggal tersebut ada 3 orang bocah.
Kami bertiga hidup di keluarga sederhana.
Bukan keluarga yang mewah atau kaya raya.

Bocah pertama namanya R.
Dia adalah anak yang paling top.
Putih, anak rumahan, pinter, rajin, selalu ranking 1.
Dia jarang keluar rumah karena sering sibuk belajar dan bikin PR.
Tiap diajakin main selalu gak bisa. Kalo gak belajar, pasti dia disuruh nyokapnya tidur siang.
Pokoknya lu mesti bayangin bahwa kenyataannya memang anak ini jenius, super pinter.

Bocah kedua adalah gw.
Gw anak yang biasa biasa aja, gak pernah ranking satu, meski kebetulan selalu 10 besar.

Lalu yang ketiga, namanya Y.
Anak ini tinggal bener bener persis di sebelah rumah saya.
Nah ini si anak ajaib. Kami memanggilnya ajaib karena dia langganan gak naik kelas.
Nilai jelek terus. SD gak naik sekali, SMP gak naik sekali, SMA gak naik sekali.
Kerjaannya setiap hari main video game.
Selalu up to date kalo ada video game keluar, pasti dibeliin.
Kalo gak salah dia orang pertama di komplek yang punya Playstation pada masa itu.

Nyokapnya R sering keluar rumah, ngobrol sama ibu ibu, ngobrol sama nyokap gw juga,
selalu mamerin kalo anaknya itu ranking 1 dan berprestasi.
Dan yang ga enaknya nyokap gw sering bilang gw payah dan bilang bahwa gw gak sepinter si R.
Jadi gw sering dibanding bandingin sama si R.
Sedangkan nyokapnya si Y tiap hari ngeluh kalo anaknya bego, males dan sering ga naek.
Sampe akhirnya udah give up liat kelakuan anaknya yang setiap hari main game.
Gw selalu bersyukur meski gw gak bisa sepinter R, gw gak sebego Y.
Jadi gw santai se santai santainya menanggapi peristiwa itu.

Saat kami beranjak SMA, hubungan pertemanan udah makin mudar.
Udah punya temen lagi diluar komplek sendiri sendiri.
Tapi yang gw tau, keadaan gak berubah.
R masih jadi si pinter,
Gue masih jadi si bandel bertanggung jawab,
Y masih hobi maen game dan gak naek kelas.

Singkat cerita.
Taun 2012 lalu gw baru dapet kabar tentang kondisi kami semua.
Saat ini si R sudah bekerja , dan yang gw denger dari nyokapnya Si R lulus dengan ijazah nembak, beli ijazah.
Karena di masa masa akhir kuliah, si R jadi males dan ogah nyelesain kuliahnya.
Akhirnya dengan inisiatif Nyokapnya nyariin tukang ijazah. Jadi akhirnya si R sarjana.
Sekarang si R dan nyokapnya jarang banget keluar rumah.
Jarang keliatan dsbnya. Gak tau ya kenapa. Gw gak mau berasumsi.
Tapi gw kaget aja mengetahui si pintar dan si jenius itu putus kuliah lalu nembak ijazah???
Lalu kerja kantoran yang biasa biasa aja.

Gw… ?
Ada saatnya nanti gw cerita gimana kondisi gw.
Gak sekarang.

Lalu si Y, berhasil masuk ke universitas perhotelan asing yang cukup oke.
Dia udah lulus sarjana. Dan sekarang jadi manager di McDonald.
Sebelumnya bahkan sudah magang di hotel ternama.
Karirnya menanjak, cukup oke.
Gw malah bingung 7 keliling.
Maniak video game dan hobi gak naek kelas sekarang manajer McD?

Bahkan gw dapet kabar lagi sekarang dia manajer hotel bintang lima.

Nah itu dia tadi pembelajaran yang gw terima dari sini.
Kesimpulan cerita diatas adalah, si Y yang waktu kecil males malesan, maen game terus,
sekarang jadi yang paling sukses diantara kita semua.
Yang waktu kecil super rajin perfect nilainya malah nembak ijazah trus kerja biasa.

Gw belajar bahwa perjuangan kita dalam meraih sukses itu bukan pada masa sekolah.
Ada jutaan orang tua menuntut anaknya ranking di sekolah, menjalani sekolah dengan nilai terbaik,
Bahkan anak anak sekarang les dari Senin sampe Sabtu setiap hari sepulang sekolah.
Menurut gw , ada banyak anak anak sekolah yang tidak menikmati masa mudanya untuk belajar dan ngejar ranking.
Atau les sana sini tuntutan orang tua. Dan jadi budak nilai.

Mereka seperti sedang dalam perlombaan lari marathon tapi salah teknik.
Mereka sudah berlari terlalu cepat dan melelahkan untuk track panjang yang seharusnya dinikmati setiap langkahnya.
Mereka sudah gaspol abis abisan yang hasilnya cuma sekedar jadi sebuah angka
yang ditukar ke rupiah pun gak bakal bisa.
Akhirnya pada saat tiba waktunya seorang anak harus gaspol mati matian berlari, mereka sudah kehabisan energi.

Serius gw ngomong berdasarkan fakta.
Rata rata anak remaja sudah muak belajar saat lulus sekolah dan end up di club, free life or drugs.
Mereka lelah dengan aturan, tuntutan, mereka mau kebahagiaan.
Lulus sekolah seperti keluar dari penjara.

Menurut gw, perjuangan seorang manusia dimulai saat dirinya lulus sekolah.
Tentukan apa tujuanmu, apa jalanmu, dan apa yang hendak kau raih.
Dan biasanya proses itu menguras waktu, tenaga, hati dan pikiran.
Jadi menurut gw rugi aja yang pada buang2 tenaga, pikiran dan jiwa hanya untuk jadi yang terbaik di sekolah.
Sekolah itu menurut gue intro dan permulaan pengenalan karakter.
Salah banget kalo jadikan sekolah itu ajang perlombaan jadi yang terpintar.
Trus kalo udah ranking 1 di sekolah mau apa?

Nah coba dipertimbangkan buat para orangtua yang terlalu banyak menuntut.
Coba tanya anak anak SD sekarang. Mereka les pelajaran aja tiap hari. Ada yang hari minggu masih les.
Sekolah di sekolah unggulan yang uang masuknya puluhan juta. Uang bulanannya jutaan.
Lalu pulang sekolah les lagi setiap hari.
Trus di sekolah yang mahal itu diajarin apa donk ???

Intinya,
Gw tidak bilang ingin membandingkan dengan sebuah kacamata bahwa siapa yang kaya,
atau siapa yang berhasil dan siapa yang gagal.
Gw cuma mau kita merenungkan, dimana kita berada, sedang apa kita dan harus apa kita?
Apa yang kita cari?
Jangan sampe kita berenang di udara, dan terbang di lautan.
Jadi juara kelas tidak akan menjadikan anda siapa siapa di kemudian hari.
Tapi mengejar kuliah S2 bisa sangat mengubah nasib anda kan di masa depan?

Pastinya berbeda konteks jika memang anda mengejar beasiswa
Misalkan karena tak punya dana, dan harus mengejar sebuah prestasi akademik agar bisa sekolah gratis.

Pinter boleh, Rajin boleh, tapi jangan cari nilai lalu bangga.
Berapa banyak di jaman gw SD yang bangga kalo anaknya ulangan dapet Cepe.
Akhirnya anaknya berlomba lomba tiap ulangan belajar mati matian supaya dapet Cepe.
Lalu putus asa kalo nilainya dapet 99.
Ada juga di jaman gue yang anaknya disabet kalo dapet 80.
What the hell men…

Mungkin buat anda dan saya, sudah terlambat buat menyesali.
Tapi buat anak anak kita nanti, jangan sampai mereka melakukan hal yang tidak berguna.
Bimbing mereka supaya mereka tidak menyia nyiakan tenaga dan pikiran mereka.
Bantu mereka berlari dan berjuang di track yang memang milik mereka dan mimpi mereka.

“Kesuksesan bukan di ukur dari uang”.
Siapa yang bilang?
Realistis, jaman sekarang manusia liat hasil akhir yang (sorry to say) paling dianggap, ya uang.

Jadi jangan buang buang energi dan pikiran di hal hal yang sama sekali tidak akan membuat kita sukses.
Simpan energimu. Jangan sampai lelah, jangan sampai kehabisan semangat untuk perjuangan yang sesungguhnya. Segala sesuatu yang dikerjakan dengan passion dan pastinya dengan akal, pasti mendatangkan uang.

Advertisements

One thought on “Pintar Pasti Sukses ?”

  1. I think you’ve made your point, here.. Being able to reach an A+ doesn’t measure our success in life.. Life is about enjoying our process and having hope in the midst of uncertainty . Keren, dit!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s